- Mari Terus Berkarya, Berkreasi dan Berinovasi -

Video Profile Kang Widi

Kisah Y.A. Sariputta - Bagian 1


Sebelum sang Buddha lahir di dunia, tersebutlah seorang wanita brahmana bernama Sari yang tinggal di desa Upatissa dan seorang wanita bernama Moggali yang tinggal di desa Kolita. Keduanya sedang mengandung. Kedua keluarga bersahabat dekat selama tujuh generasi berturut-turut. Sejak pertama kehamilan mereka, calon-calon ibu itu dijaga dengan baik oleh masing-masing keluarga, dan setelah 10 bulan, kedua wanita tersebut melahirkan bayi laki-laki pada hari yang sama. pada hari pemberian nama, bayi laki-laki Sari diberinama Upatissa, dan putra Moggali diberi nama Kolita.

Setelah cukup dewasa, kedua anak diberi pendidikan dan menguasai ilmu dengan baik. Masing-masing mempunyai pengikut 500 pemuda brahmana.

Pada suatu waktu di Rajagaha sedang berlangsungg acara tahunan. Tempat dipersiapkan untuk kedua pemuda tersebut dan mereka duduk bersama menonton perayaan tersebut. Mereka sangat menikmati acara perayaan tersebut, dan bahkan membayar untuk pertunjukan extra, Mereka kembali menyaksikan perayaan pada hari kedua; tetapi pada hari ketiga, pengertian mereka bangkit dan tidak lagi dapat mereka menikmati acara perayaan seperti hari pertama.

Masing-masing mempunyai pemikiran yang sama; "Apa yang saya cari disini?" Sebelum orang-orang inimencapai umur 100 tahun, mereka semua akan mati. Apa yang seharusnya kita lakukan adalah mencari tahu tentang pembebasan."

Degan pikiran demikian, mereka duduk di tempat mereka di festival. Kolita berkata kepada Upatissa, "Bagaimana, sahabatku Upatissa? Engkau tidak kelihatan bahagia dan senang seperti hari-hari yang lalu. Engkau kelihatan tidak puas. Apa yang sedang engkau pikirkan?"

"Sahabatku, Kolita, menyaksikan semua hal disini sama sekali tidak ada untungnya. Sama sekali tidak berguna! Saya seharusnya mencari tahy tentang pembebasan. Itulah yang saya pikirkan, Kolita. Tetapi engkau, Kolita, kelihatannya tidak puas juga."

Kolita menjawab, "Sama seperti yang engkau rasakan!" Mendengar bahwa sahabatnya juga mempunyai kehendak hati yang sama, Upatissa berkata, "pikiran kita sama adanya. Tetapi bagi mereka yang mencari pembebasan, hanya ada satu jalan yang dapat di tempuh; meninggalkan rumah dan hidup sebagai pertapa. Tetapi kepada siapakah kita akan berguru?"

Pada masa itu, tinggallah di Rajagrha seorang pertapa bernama Sanjaya dari sekte Paribbajaka, yang mempunyai banyak murid. Setelah memutuskan utnu mendapatkan pentabhisan di bawahnya, Upatissa dan Kolita pergi ke sana, masing-masing dengan 500 brahmana pengikut mereka, dan semua menerima pentabhisan. Sejak itu, reputasi dan ketenaran Sanjaya meningkat pesat.

Bersambung ke bagian 2...



Menghargai Kehidupan - Titi Tata

Setiap kehidupan ini berharga, bahkan untuk mahkluk kecilpun. Kehidupan ini adalah sama bagi setiap mahkluk.
Semuah mahkluk ingin hidup tenteram, damai dan bahagia.
Demikian juga dengan diri kita tentunya. Manusia merupakan mahkluk yang paling pinter, namun manusia sering lupa untuk melindungi mahkluk lain, bahkan justru sering membuat mahkluk lain menderita. 
Kisah dalam video ini cukup menginspirasai, sebuah kisah yang dikemas secara sederhana dalam bentuk film animasi tentang bagaimana kita harus bisa menghargai kehidupan.
Film ini bisa di manfaatkan sebagai Video Pembelajaran khususnya untk kelas kecil.
Semoga bermanfaat. 







Agenda Tahun 2018

1. Tanggal 5 - 6 Januari Temu Pelatih Nasional dan Pengukuhan Pelatih Nasional IGI 2018. 2. Tanggal 22 April; Video Converenc Maluku Belajar 3. Tanggal 28 April; Workshop Peningkatan Kompetensi Guru Bidang TIK - Tana Toraja Sulsel. 4. Tanggal 29 - 30 Juni 2018; Workshop Pengembangan Media Pembelajaran Dhammasekha Berbasis IT - Selat Panjang Kep. Mranti Kep. Riau. 5. Tanggal 25 - 27 Juli; Workshop Multimedia Pembelajaran Provinsi RIau

52 Terbaik PNS Inspiratif 2018

Selamat Hari Guru Nasional

Selamat Hari Guru Nasional
Selamat Hari Guru Nasional 2018. Mari kita tingkatkan profesionalisme guru menuju pendidikan abad 21. Terus belajar, berkreasi, berinovasi dan berkarya. Padamu Negeri Kami Berjanji, Padamu Negeri Kami Berbakti, Padamu Negeri Kami Mengabdi, Bagimu Negeri Jiwa Raga Kami. Terimakasih guruku....
Instagram

Translate